Kenali Rasulullah SAW - Part 3

Alhamdulillah Sally sambung lagi bacaan buku ini hari ni. Makin lama makin tak sabar nak baca dan baca. Suka juga untuk Sally berkongsi dengan anda semua wahai follower tersayang.
Seperti yang kita tahu Nabi Muhammad SAW lahir dalam keadaan yatim kerana ayah Baginda SAW meninggal masa Baginda SAW di dalam kandungan 2 bulan. Selepas lahir, Baginda SAW dibawa ke pedalaman Bani Sa'ad untuk disusukan oleh Halimah binti Abu Dzu'aib.
.
4 tahun Baginda SAW terpisah dengan ibunya Aminah Binti Wahab, dan kemudiannya dikembalikan semula semasa Baginda SAW berumur 4 tahun. 2 tahun selepas itu, ibunya wafat. Yatim piatulah Baginda SAW. Kemudian Baginda SAW diasuh oleh datuknya Abdul Mutalib.
.
Abdul Mutalib ni penghulu kaum Quraisy. Datuknya ini sangat sayang akan Baginda SAW dan telah meramalkan bahawa cucunya itu akan menjadi pemimpin besar.
.
Usia baginda 8 tahun, iaitu 2 tahun sahaja Baginda SAW bersama datuknya, datuknya pula meninggal dunia. Kemudian Baginda SAW diasuh pula oleh bapa saudaranya Abu Talib. Bapa saudaranya ini sangat sayangkan Baginda SAW seperti anaknya sendiri. Dan membesarlah Baginda SAW di rumah Abu Talib sehingga usia remaja.
.
Bila dah remaja, Baginda SAW berusaha mencari rezeki dengan menggembala kambing. Semasa usia muda Allah SWT telah memelihara Baginda SAW daripada perbuatan yang biasanya dilakukan oleh remaja sebayanya.
.
Pernah satu ketika, Baginda SAW meminta temannya menjaga kambing dan Baginda SAW ingin berjalan-jalan di kota Mekah. Sampai rumah pertama, Baginda SAW mendengar nyanyian. Lalu Baginda SAW duduk mendengarnya tetapi Allah SWT menutup telinga Baginda SAW lalu tertidur dan hanya tersedar the next day. Pada malam berikutnya, Baginda SAW nak ulangi lagi tapi perkara yang sama juga terjadi. Sejak itu Baginda SAW tidak pernah menginginkannya lagi.
.
Nabi Muhammad SAW sangat dikenali dengan kejujuran, sopan santun dan gemar menolong orang. Semua penduduk Mekah mengenalinya dengan sifat yang terpuji itu dan membuatkan bangsa Arab kagum dengan Baginda SAW khususnya kaum Quraisy di Mekah.
.
Pada usia 25 tahun, Abu Talib, bapa saudara Baginda SAW telah mencadangkan kepada Khadijah Binti Khuwailid, wanita kaya di Kota Mekah yang sangat disegani unutk mengambil Muhammad SAW sebagai orang yang dipercayai dalam perniagaannya. Cadangan itu diterima maka Baginda SAW memulakan perjalanan ke Syam membawa barang dagangan milik Khadijah.
.
Khadijah mengirimkan Maisarah orang suruhannya untuk membantu Baginda SAW. Dari cerita Maisarah kepada Khadijah,Muhammad SAW terlalu jujur orangnya dan cerdik dalam mengendalikan perniagaan sehingga membawa keuntungan yang besar.
.
Baginda SAW gemar menyendiri. Baginda SAW tidak suka akan kehidupan yang mengejar kesenangan dunia. Baginda SAW suka ke Gua Hira' duduk menyendiri, beribadah pada Allah SWT.
.
Sehingga Baginda SAW berumur 40 tahun, Baginda SAW menerima ayat pertama yang diturunkan Allah SWT iaitu IQRA'. Ia ayat pertama yang diturunkan sebagai tanda kenabiannya.
.
InshaAllah Sally akan berkongsi lagi sambungannya lain kali. Semoga kita lebih mengenali kekasih Allah SWT ini dan sama-sama kita kita semai rasa kasih dan tidak satu hari pun berlalu tanpa kita berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW.
.
Wallahualam. Saya berkongsi atas pemahaman yang dikongsi dari buku Biografi Agung Rasulullah SAW.
.
Salam sayang,
Puan Sally


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Kenali Rasulullah SAW - Part 2

Kenali Rasulullah SAW - Part2
.
InshaAllah Sally akan kongsi apa Sally baca kat sini. Supaya sama2 kita boleh lebih mengenali Rasulullah SAW. Bila Sally baca, rupanya banyak hal yang Sally baru tahu juga. Huhu.. umur dah nak 40 tahun tapi kekasih Allah pun tak kenal. Malunya mengakui cinta Rasulullah SAW. 😭
.
Rupanya jika dititihkan nenek moyang susur galur Nabi Muhammad saw, nasab Baginda SAW sampai kepada Nabi Ismail. Baginda SAW merupakan Keturunan Nabi Ismail.
.
Nama Baginda SAW pula diberikan oleh Nabi Adam as. Ibu Nabi, Aminah selalu bermimpi didatangi Nabi Adam as dari 1st month dia pregnant sehingga bulan ke sembilan. Nabi Adam as berkata, “berilah nama anakmu itu dengan nama Muhammad.”
.
Nabi Muhammad SAW lahir sebagai anak yatim. Ayahnya Abdullah bin Abdul Mutalib wafat semasa ibunya preggy 2 bulan. Lahir2 je tak ada bapa. Sebab itu beliau tabah dan berdikari.
.
Bidan Rasulullah SAW bernama Asy-Syifa’ iaitu ibu kepada Abdul Rahman bin Auf.
.
Baginda SAW lahir di waktu subuh. Semasa Baginda SAW lahir, padam semua api2 keramat kaum majusi di kuil-kuil yg beribu tahun tak pernah padam semenjak dihidupkan. Dinding istana Qisra retak dan roboh. Berhala yang ada di pelantaran Kaabah juga retak dan bergoncang.
.
Bab paling teruja apabila membaca kejadian tubuh badan Rasullulah SAW. Bagaimana rupa baginda? Usai Sally membaca, mata ini dipejam rapat cuba membayangkan. Hati jadi kecut, jadi berdebar. Tak tergambar rasanya. Betapa hensem cantik elok moleknya wajah baginda. Menangis sahabat. Rasa dekat. Rasa kenal. Rasa rindu. Sally rasa kalau baca buku ini saat di Raudhah, mahu boleh meruntun jiwa. Lagi2 bila melewati muzium rumah Baginda SAW
.
Dikatakan dalam Hadis Riwayat Al-Tarmizi:
- Rambut Rasulullah SAW bergelombang (ikal)
- Mukanya tidaklah bulat gemuk cuma ada ketulan tembam di pipi yang kemerah-merahan.
- Anak matanya terlalu hitam
- Bulu matanya melentik
- Dadanya berbulu hingga ke pusat
- Tapak tangan dan kakinya berisi. Dia berjalan laju macam turun anak bukit.
- Apabila dipanggil dia akan menoleh sekali badannya akan dipusingkan juga.
.
Dalam riwayat sumber Al-Barra’ bin Azib:
- Bahu Rasulullah SAW bidang.
- Rambutnya lebat mencapai cuping telinga.
.
Satu riwayat sumber Hasan Bin Ali:
- Wajah Rasulullah SAW cerah
- Tidak terlalu tinggi dan tidak juga pendek
- Apabila menyikat rambut, dibelahnya menjadi dua.
- Alisnya melengkung mcm dua bulan sabit yg terpisah
- Hidungnya mancung
- Janggut tebal
- Kedua pipinya gebu
- Mulutnya lebar serasi dengan bentuk wajahnya
- Giginya agak jarang tersusun rapi
- Leher jinjang
- Badannya berisi
- Perut dan dadanya sejajar
- jari jemarinya panjang
- dadanya lebar
- ruas tulang tangannya panjang
.
Sumber Abu Hurairah ra:
- Kulit Rasulullah SAW putih seakan-akan terbentuk dari perak.
.
Sumber Sa’ib bin Yazid ra:
- Ada khatam (tanda) yang terletak di antara kedua bahunya di belakang sebesar telur burung.
Khatam Al Nubuwwah adalah satu tanda di badan Rasulullah SAW menunjukkan Baginda SAW adalah penutup segala nabi dan rasul.
.
Macam mana bentuk khatam tu?
Diceritakan dalam kitab Syamail Muhammadiah, Khatam Al-Nubuwwah itu adalah tampalan daging sebesar biji telur merpati yang ditumbuhi bulu-bulu nipis yang terletak di antara dua bahu di belakang Rasulullah SAW.
.
Dalam kitab Hadis Muslim:
Ketika Baginda SAW masih kecil, masa tu Baginda SAW tinggal dengan Halimatussa’diah, masa tengah bermain dengan kanak-kanak lain, Jibrail as datang dan merebahkan badan Baginda SAW dan membelah dada Baginda SAW. Masa inilah hati Baginda SAW dikeluarkan dan dicuci bersih dalam bekas emas dengan air zam zam. Kanak-kanak lain lari memberitahu ibu susuannya Halimah bahawa “Muhammad telah dibunuh”. Mereka semua meluru ke arah Nabi Muhammad SAW dan melihat mukanya pucat lesu.
.
Peristiwa ini dizahirkan dan dipertontonkan secara zahir dan boleh dilihat oleh pancaindera agar ia jadi bukti Ilahi. Dengan cara ini orang akan beriman dan percaya dengan risalah yang dibawa oleh Baginda SAW.
.
Wallahualam. Sampai situ sahaja untuk hari ini Sally kongsi apa yang Sally baca dari buku ini. Semoga sedikit sebanyak ia beri manfaat pada anda dan kita dapat mengenali Rasulullah SAW dengan lebih dekat lagi dari mata hati kita.
.
InshaAllah Sally akan kongsi lagi buat anda semua sahabat muka buku yang disayangi 🌹
.
Puan Sally

Follow FB Sally: Suhaili Mohd Zain


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Kenali Rasulullah SAW - Part 1


Sepanjang kehidupan ini, kita sering mengaku kasih dan cinta kepada Rasulullah saw, tapi sejauh mana kita mencintainya. Sebut nama kekasih hati, lelaki yang kita cintai, kita berdebar, rindu tak tertahan, adakah hati kita berdebar dan rindu juga bila menyebut nama Muhammad saw?
.
Nabi Allahh... sungguh aku jauh. Sungguh aku alpa dari berselawat ke atas mu. Berapa kali sehari kita berselawat pada Nabi kita? Bukankah kita mahu menumpang syafaatnya di akhirat kelak? Bukankah kita ingin beliau mengakui kitalah umatnya.
.
Tamparan demi tamparan hinggap di pipi menyedari betapa aku alpa. Saat pertama kali hati ini tersentuh, sesungguhnya ada seorang insan yang Allah turunkan untuk menjadi contoh sekalian umat manusia, Dialah kekasih Allah, saat berada di dataran Raudhah. Sungguh hati ini berdebar. Hanya dengan melihat hujung bahagian pagar hijau itu sahaja hati ini berjauh hati. Tegarnya aku, tidak mengenalimu. Tegarnya aku tidak berselawat padamu. Tegarnya aku tidak mencintaimu setiap hari. Dan hari ini aku datang berebut2 untuk menziarahi rumahMu, makamMu. Rasa jauh. Rasa tidak rapat. Mahukah kau mengakui aku ini Ya Rasulullah sebagai umatmu?
.
Kali ke dua hati ini dicuit kembali ketika berada di dalam seminar ESQ. Selawat nabi dialunkan. Iramanya cukup indah. Sehingga ke hari ini, visual burung terbang menyusuri padang pasir dan lorong berbukit itu sungguh melekat dihati. Betapa hati ini kosong. Hati ini tidak berselawat padamu kekasih Allah. Jauhh.. rasa jauhhh 😭
.
Malam tadi, aku bermimpi lagi. Ke Raudhah. Dari 2 hari lepas terasa-rasa nak ke Tanah Suci. Dan malam tadi ia datang dalam mimpi. Berpakaian serba putih di dataran Raudhah. Membimbit sebuah al Quran berjalan mencari tempat di dataran Raudhah kemudian melabuhkan punggung di salah satu tiang, menunggu masa yang sesuai ke karpet hijau. Iya, itu yang Sally lakukan ketika ke sana dulu.
.
Sungguh pagi ini, rindu itu datang lagi. Sally capai senaskhah buku. Pemberian sahabat lama sempena hari jadi Kak Nina. Tapi buku ini Sally simpan di rak buku paling atas di bilik utama. Sally capai dan sapu habuknya. Ohhh.. berhabuk. 😢
.
Sally selak helaian demi helaian. Baru beberapa helai sahaja Sally baca. Dulu. Waktu pertama kali mendapat buku ini. Tak habis pun. Sally teruskan pembacaan. Mata ini berkaca.
.
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إبْرَاهِيمِ إنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ
Maksudnya: Ya Allah! Berilah selawat ke atas Muhammad dan kerabat Muhammad seperti mana Engkau berikan selawat ke atas kerabat Ibrahim dan berkatilah ke atas Muhammad dan ke atas kerabat Muhammad seperti mana Engkau memberkati ke atas kerabat Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.
.
Ya Allah, istiqamahkan diriku untuk sentiasa berselawat kepada kekasihMu.
.
Sahabat, pagi ini Sally mulakan kembali. Membaca buku ini. Suka untuk Sally berkongsi serba sedikit dengan anda semua. Semoga kita sama-sama dapat manfaat darinya dan menjadi umat Nabi Muhammad saw yang dapat menumpang syafaatnya di akhirat kelak. Amin...
.
Kenali nabi kita...
NABI MUHAMMAD SAW:
.
👉 Nama :
Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim.
.
👉 Tarikh lahir :
Subuh hari Isnin, 12 Rabiulawal bersamaan 20 April 571 Masehi (dikenali sebagai Tahun Gajah. Sempena peristiwa tentera bergajah Abrahah yang menyerang kota Kaabah).
.
👉 Tempat lahir :
Di rumah Abu Talib, Makkah Al-Mukarramah.
.
👉 Nama bapa :
Abdullah bin Abdul Muttalib bin Hashim.
.
👉 Nama ibu :
Aminah binti Wahab bin Abdul Manaf.
.
👉 Pengasuh pertama :
Barakah Al-Habsyiyyah (digelar Ummu Aiman. Hamba perempuan bapa Rasulullah SAW).
.
👉 Ibu susu pertama :
Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab).
.
👉 Ibu susu kedua :
Halimah binti Abu Zuaib As-Saadiah (lebih dikenali dengan nama Halimah As-Saadiah. Suaminya bernama Abu Kabsyah)
.
💖 USIA 5 TAHUN
Peristiwa pembelahan dada Rasulullah SAW yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan bahagian syaitan yang wujud di dalam hatinya.
.
💖 USIA 6 TAHUN
Ibunya Aminah binti Wahab ditimpa sakit dan meninggal dunia di Al-Abwa'(sebuah kampung yang terletak di antara Makkah dan Madinah).
.
Baginda dipelihara oleh Ummu Aiman (hamba perempuan bapa Rasulullah SAW) dan dibiayai oleh datuknya Abdul Mutallib.
.
💖 USIA 8 TAHUN
Datuknya, Abdul Muttalib pula meninggal dunia. Baginda dipelihara pula oleh bapa saudaranya, Abu Talib.
.
💖 USIA 9 TAHUN (Setengah riwayat mengatakan pada usia 12 tahun).
Bersama bapa saudaranya, Abu Talib bermusafir ke Syam atas urusan perniagaan. Di kota Busra, negeri Syam, seorang pendita Nasrani bernama Bahira (Buhaira) telah bertemu ketua-ketua rombongan untuk menceritakan tentang pengutusan seorang nabi di kalangan bangsa Arab yang akan lahir pada masa itu.
.
💖 USIA 20 TAHUN
Terlibat dalam peperangan Fijar. Sesetengah kitab menyatakan pada ketika itu usia Muhammad SAW ialah 14 atau 15 tahun. Baginda menyertai peperangan itu beberapa hari dan berperanan mengumpulkan anak-anak panah sahaja. Menyaksikan 'perjanjian Al-Fudhul' iaitu perjanjian damai untuk memberi pertolongan kepada orang yang dizalimi di Makkah.
.
💖 USIA 25 TAHUN
Bermusafir kali kedua ke Syam atas urusan perniagaan barangan Khadijah binti Khuwailid Al-Asadiyah.
.
Baginda SAW bersama-sama Abu Talib dan beberapa orang bapa saudaranya yang lain pergi berjumpa Amru bin Asad (bapa saudara Khadijah) untuk meminang Khadijah yang berusia 40 tahun (ada khilaf ttg fakta ini) ketika itu. Mas kahwin baginda kepada Khadijah adalah sebanyak 500 dirham.
.
💖 USIA 35 TAHUN
Banjir besar melanda Makkah dan meruntuhkan dinding Kaabah. Pembinaan semula Kaabah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk Makkah. Rasulullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan 'Hajarul-Aswad' ke tempat asal dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung perletakan batu tersebut.
.
💖 USIA 40 TAHUN
Menerima wahyu di gua Hira’ sebagai perlantikan menjadi Nabi dan Rasul akhir zaman.
.
💖 USIA 53 TAHUN
Berhijrah ke Madinah Al-Munawwarah dengan ditemani oleh Saidina Abu Bakar Al-Siddiq. Sampai ke Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal/ 24 September 622 M.
.
💖 USIA 63 TAHUN
Kewafatan Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah pada hari Isnin, 12 Rabiulawal tahun 11Hijrah/ 8 Jun 632 Masihi.
.
ISTERI-ISTERI RASULULLAH S.A.W
1. Khadijah Binti Khuwailid
2. Saudah Binti Zam’ah
3. Aisyah Binti Abu Bakar (anak Saidina Abu Bakar)
4. Hafsah binti ‘Umar (anak Saidina ‘Umar bin Al-Khattab)
5. Ummi Habibah Binti Abu Sufyan
6. Hindun Binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah)
7. Zainab Binti Jahsy
8. Maimunah Binti Harith
9. Safiyah Binti Huyai bin Akhtab
10.Zainab Binti Khuzaimah (digelar ‘Ummu Al-Masakin’; Ibu Orang Miskin)
.
ANAK-ANAK RASULULLAH S.A.W
1. Qasim
2. Abdullah
3. Ibrahim
4. Zainab
5. Ruqaiyah
6. Ummi Kalthum
7. Fatimah Al-Zahra’
.
Semoga kita lebih mengenali kekasih Allah swt iaitu Nabi Muhammad saw 🌹
.
Salam sayang,
Puan Sally
.
p/s: Sally akan menulis lagi bersambung2 tentang Biografi Agung Rasulullah saw supaya kita sama2 mengenali baginda Nabi Muhammad SAW. InshaAllah.


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Camar Di Senja Semalam - Episod 4

Camar Di Senja Semalam
Penulis: Puan Sally
Episod 4

Suasana di kafe itu mulai tegang. Banyak mata memandang ke arah mereka. Zara Qisya dan Anas Zafran berdiri tegak memandang satu sama lain. 

Tidak ada sepatah kata yang keluar daripada mulut Anas Zafran. Mukanya biasa. Tidak marah. Tidak senyum. Kemeja putih yang dipakainya habis kotor dengan kuah spaghetti bolognese. Dia mengesat dengan tangan dan menanggalkan beberapa urat spaghetti yang melekat dibajunya. 
.
Anas Zafran kemudiannya melangkah menuju pintu kafe seterusnya keluar dari situ meninggalkan Zara Qisya yang terpinga-pinga memandang pemuda yang baru sahaja dilanggarnya tadi pergi berlalu. Dia perasan baju pemuda itu sudah kotor. 

Zara Qisya memandang sayu sehingga kelibat Anas Zafran tidak kelihatan lagi. Dia tunduk mengutip dulang dan makanan yang bersepai dilantai. Semua yang terjadi angkaranya. Tidak berhati-hati ketika bangkit dari kerusi sebentar tadi. 

“Takpe kak. Biar saya kemas,” pelayan kafe datang untuk membantu. Zara Qisya senyum dan memohon maaf atas kesilapannya.

“Qisya ok tak?” Firdaus yang dari tadi terkesima dengan apa yang terjadi bersuara.

“Qisya ok Abang Fir” balas Qisya selamba.

“Babe, apa hal mamat tu? Kau kenal ke? Tak cakap apa-apa. Bisu ke?” Bertalu-talu Nabila bertanya dan membuat andaian sendiri. Dia seolah tidak berpuas hati dengan lelaki yang baru sahaja dilanggar oleh kawannya itu. 

“Entahlah Bil. Memang salah aku pun. Kesian dia tak sempat breakfast. Baju dia pun kotor teruk tadi” Zara Qisya kesal dengan apa yang terjadi. Semua salah dirinya.

“Eleh. Muka je macho tapi cepat merajuk. Tak makan konon. Kalau dia ok tadi, boleh je kau belikan makanan baru untuk dia,” ngomel Nabila yang masih lagi tidak berpuas hati dengan tindakan Anas Zafran. 

“Aku basuh tangan dulu babe,” Zara Qisya bergerak ke sinki untuk mencuci tangannya yang melekit dan kini tambah kotor dengan kuah spaghetti bolognese. 

Fikiran Zara Qisya jauh melayang. Apa yang berlaku sebentar tadi bermain di fikirannya. Wajah Anas Zafran seolah sedang tersenyum di hadapannya. Dia pernah melihat pemuda itu. Tapi di mana? 

Anas Zafran membuka pintu BMW X5 miliknya. Dia mencapai beg Taylormade yang berada di tempat duduk belakang. Mujur sahaja beg itu tidak dibawa naik ke rumah semalam selepas sesi golf bersama papanya. Di dalam beg itu ada sehelai tshirt berkolar. Sebaik sahaja dia menemui tshirt itu, dia mengeluh lega. 

Anas Zafran masuk ke dalam kereta dan menukar baju yang kotor tadi. Dia tersenyum sendiri apabila mengingatkan muka cuak Zara Qisya apabila melanggarnya tadi. Wajah gadis itu yang sentiasa menghantuinya. Sudah lama dia menunggu waktu untuk bersua kembali dengan gadis itu. Dia masih ingat kejadian luggage gadis itu tergolek jatuh dari escalator KLIA dan merempuh kakinya sehingga dia jatuh ke lantai.

Usai menukar baju, Anas Zafran ingin kembali lagi ke kafe. Perutnya berbunyi minta diisi. Kalau tidak kerana insiden tadi sudah pasti dia sekarang sedang menikmati spaghetti bolognese yang menyelerakan. Dia melangkah keluar dari kereta dan melihat penampilannya di cermin tingkap kereta. Tiba-tiba bahunya dicuit dari belakang.

Bersambung.....

Hak Cipta Terpelihara
#CamarDiSenjaSemalam
#NovelBersiriPuanSally
#FBSuhailiMohdZain
#SetiapAhadMalam


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Camar Di Senja Semalam - Episod 3

Camar Di Senja Semalam
Penulis: Puan Sally
Episod 3

MINI Cooper S 3 pintu berwarna Solaris Orange dan berbumbung kemasan hitam meluncur laju memasuki Fakulti Pengurusan dan Pentadbiran. Zara Qisya membelok kereta masuk ke parkir yang dikhaskan untuk pelajar. Dari jauh dia sudah nampak sebuah Volkswagen Beetle berwarna merah milik sahabat baiknya Nabila. Dia terus meluncur laju dan parkir di sebelah kereta itu.

Zara Qisya mematikan enjin kereta dan sempat melihat cermin pandang belakang. Disekanya juraian anak rambut di dahi. Dia mula membuka pintu kereta dan melangkah ke luar. Kasut tumit tinggi berwarna hijau tua jenama Yves Saint Laurent pemberian mamanya menjadi pilihan pada hari itu. Tumit memijak kemasan lantai simen parkir dan si empunya diri berdiri tegak sambil membetulkan dress labuh yang dipakainya.

“Hai si cantik jelita..”

Suara seorang jejaka mengejutkan Qisya. Dia kenal benar suara itu. Qisya menoleh dan melihat si empunya suara tersengeh memandangnya. Firdaus yang sentiasa segak penampilannya, hari itu mengenakan t-shirt berkolar berwarna biru tua dan berseluar jeans dilengkapi dengan cermin mata hitam melengkapkan gaya pemuda pujaan ramai itu. Dia mampu membuatkan ramai gadis angau melihatnya. Dia sentiasa tampil bergaya dan hebat. Ramai gadis yang cuba merebut hati pemuda itu tapi dihatinya dia hanya mempunyai impian yang satu iaitu memiliki cinta si puteri Zara Qisya, sahabat baik adiknya itu.

“Nabila mana?” tanya Qisya. Dia tidak senang dilihat dan diteliti oleh pemuda itu. Qisya tahu Firdaus sudah membawanya ke sebuah taman bunga dan mereka berlari-lari sambil berpegangan tangan di dalam khayalan saat itu. Nabila sering menceritakan bagaimana Firdaus selalu berangan akan memiliki Qisya dan mereka akan hidup berbahagia selamanya.

Qisya naik jelak mendengar khayalan abang sahabat baiknya itu dan dia sendiri tidak menyangka pemuda yang digilai ramai itu, terlihat sado, arogan dan berkarisma tetapi mempunyai sekeping hati Hindustan yang kadang kala tidak kena dengan penampilannya. Kadang-kadang Qisya juga pelik, kenapa dia yang dikejar oleh lelaki itu? Sedangkan Firdaus mampu mendampingi seorang model cantik menjadi pasangannya. Dia juga tahu Syilla, model hebat di pentas peragaan sudah bertahun mengejar cinta pemuda itu.

“Abang Fir, Nabila mana?” ulang Qisya lagi. Kali ini suaranya agak kuat mengejutkan lamunan Firdaus.

“Ohhh.. Abang dah makan. Qisya makanlah.” balas Firdaus sambil memberikan senyuman paling manis. Sudah sebulan lebih dia menantikan saat itu. Sejak cuti semester dia tidak berpeluang berjumpa dengan Qisya. Gadis itu sentiasa menolak pelawaannya. Dia juga beberapa kali berpakat dengan adiknya untuk mengajak Qisya keluar tapi gadis itu seolah dapat menghidu agendanya.

“Abang Fir, Qisya bukan tanya Abang dah makan ke tak. Qisya tanya mana Nabila?”

“Ohhh.. hmm mmm.. Nabila tunggu Qisya kat kafe.” Firdaus termalu sendiri. Dia pasti Qisya sudah mengagak dirinya sudah mengelamun sebentar tadi.

“Jom pergi kafe. Mesti Nabila tengah tunggu kita. Abang Fir datang kat kereta tadi nak ambik telefon abang tertinggal.” jelas Firdaus tanpa ditanya.

Mereka melangkah bersama beriringin ke kafe yang tidak jauh terletak dari tempat parkir kereta. Firdaus rasa bahagia dapat berjalan disebelah gadis idamannya itu.

Beberapa pasang mata memerhatikan mereka tidak dipedulikan langsung oleh Qisya. Ada yang mengkagumi gandingan si cantik dan si kacak itu dan ada juga yang cemburu akan kemesraan mereka.

Dari jauh kelihatan Nabila tersengeh dan melambai. Dia memanggil sahabat baik dan abangnya itu datang ke mejanya.

“Kepak kepakkk kepong kepong... kepak kepakkk kepong kepong..” Nabila ghairah membunyikan nada kompang persis mengiringi pasangan pengantin baru dua sejoli berjalan menuju pelamin impian.

“Bil...” Zara Qisya menjeling tajam kepada sahabatnya itu. Nabila tahu sahabatnya tidak suka dia diusik begitu tapi berlainan pula dengan abangnya. Abang kandungnya itu semakin galak bila dipadankan dengan Zara Qisya. Jelas terpancar wajah bahagia Firdaus bila diusik dengan bunyi pukulan kompang.

Firdaus menarik kerusi di depan Nabila. Dia mempelawa Zara Qisya untuk duduk di situ dan dalam hatinya dia berniat untuk duduk di sebelah Qisya. Tapi Zara Qisya telah menarik kerusi lain disebelah Nabila dan melabuhkan punggungnya di situ. Hancur berkecai harapan Firdaus. Tapi dia cepat-cepat mengawal air muka kecewanya.

“Qisya nak makan apa? Abang order kan.” tanya Firdaus cuba bermesra dan cuba mengambil hati gadis itu.

“Tak apa lah abang. Qisya dah makan nasi lemak hijau kat rumah. Mama buatkan.” terang Qisya jujur.

“Mak aiii sedapnya nasi lemak hijau. Kenapa kau tak tapau untuk aku sekali.” celah Nabila.

“Lorrr. Nak makan air tangan mama aku, kenalah datang rumah.” Qisya berseloroh dan tanggannya mendarat di meja makan. Dia tidak perasan ada lelehan air Teh O Ais di situ. Meja itu tidak dilap bersih. Habis tangannya basah dan melekit.

“Alaaa.. Bil. Nape tak suruh orang tu lapkan dulu meja ni.” Qisya mengomel manja dengan rengekan bagaikan anak kecil.

Firdaus cepat-cepat menghulurkan tisu.

“Tulah. Tolak tuah. Abang Fir suruh duduk kat sini nak duduk kat tepi Bil.” Firdaus membebel sepertinya masih tidak puas hati Qisya tidak mahu duduk disebelahnya.

Qisya bingkas bangun untuk ke sinki. Dia ingin membersihkan tangannya yang melekit dan sebahagiaan lengan bajunya juga basah.

Saat dia bingkas bangun tiba-tiba..

“Pranggggg....” sedulang sarapan jatuh bersepai ke lantai. Semua pengunjung kafe memandang ke arah mereka. Jejaka yang memegang dulang sarapan itu membeliakkan mata memandang Zara Qisya.

“So... sorry... I tak perasan.” Zara Qisya menoleh melihat tuan empunya dulang yang sudah bersepai ke lantai. Dia tahu dia telah bangun dari kerusi dengan tergesa-gesa tanpa signal. Dan tangannya telah melanggar dulang pemuda itu.

Saat dia melihat pemuda pemilik dulang sarapan itu, hatinya berdebar dan jantungnya berdetak laju.

Bersambung.....

Hak Cipta Terpelihara
#CamarDiSenjaSemalam
#NovelBersiriPuanSally
#SetiapAhad10Malam


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


 
Sally's Thoughts © 2011 | Designed by Ibu Hamil, in collaboration with Uncharted 3 News, MW3 Clans and Black Ops