Camar Di Senja Semalam - Episod 4

Camar Di Senja Semalam
Penulis: Puan Sally
Episod 4

Suasana di kafe itu mulai tegang. Banyak mata memandang ke arah mereka. Zara Qisya dan Anas Zafran berdiri tegak memandang satu sama lain. 

Tidak ada sepatah kata yang keluar daripada mulut Anas Zafran. Mukanya biasa. Tidak marah. Tidak senyum. Kemeja putih yang dipakainya habis kotor dengan kuah spaghetti bolognese. Dia mengesat dengan tangan dan menanggalkan beberapa urat spaghetti yang melekat dibajunya. 
.
Anas Zafran kemudiannya melangkah menuju pintu kafe seterusnya keluar dari situ meninggalkan Zara Qisya yang terpinga-pinga memandang pemuda yang baru sahaja dilanggarnya tadi pergi berlalu. Dia perasan baju pemuda itu sudah kotor. 

Zara Qisya memandang sayu sehingga kelibat Anas Zafran tidak kelihatan lagi. Dia tunduk mengutip dulang dan makanan yang bersepai dilantai. Semua yang terjadi angkaranya. Tidak berhati-hati ketika bangkit dari kerusi sebentar tadi. 

“Takpe kak. Biar saya kemas,” pelayan kafe datang untuk membantu. Zara Qisya senyum dan memohon maaf atas kesilapannya.

“Qisya ok tak?” Firdaus yang dari tadi terkesima dengan apa yang terjadi bersuara.

“Qisya ok Abang Fir” balas Qisya selamba.

“Babe, apa hal mamat tu? Kau kenal ke? Tak cakap apa-apa. Bisu ke?” Bertalu-talu Nabila bertanya dan membuat andaian sendiri. Dia seolah tidak berpuas hati dengan lelaki yang baru sahaja dilanggar oleh kawannya itu. 

“Entahlah Bil. Memang salah aku pun. Kesian dia tak sempat breakfast. Baju dia pun kotor teruk tadi” Zara Qisya kesal dengan apa yang terjadi. Semua salah dirinya.

“Eleh. Muka je macho tapi cepat merajuk. Tak makan konon. Kalau dia ok tadi, boleh je kau belikan makanan baru untuk dia,” ngomel Nabila yang masih lagi tidak berpuas hati dengan tindakan Anas Zafran. 

“Aku basuh tangan dulu babe,” Zara Qisya bergerak ke sinki untuk mencuci tangannya yang melekit dan kini tambah kotor dengan kuah spaghetti bolognese. 

Fikiran Zara Qisya jauh melayang. Apa yang berlaku sebentar tadi bermain di fikirannya. Wajah Anas Zafran seolah sedang tersenyum di hadapannya. Dia pernah melihat pemuda itu. Tapi di mana? 

Anas Zafran membuka pintu BMW X5 miliknya. Dia mencapai beg Taylormade yang berada di tempat duduk belakang. Mujur sahaja beg itu tidak dibawa naik ke rumah semalam selepas sesi golf bersama papanya. Di dalam beg itu ada sehelai tshirt berkolar. Sebaik sahaja dia menemui tshirt itu, dia mengeluh lega. 

Anas Zafran masuk ke dalam kereta dan menukar baju yang kotor tadi. Dia tersenyum sendiri apabila mengingatkan muka cuak Zara Qisya apabila melanggarnya tadi. Wajah gadis itu yang sentiasa menghantuinya. Sudah lama dia menunggu waktu untuk bersua kembali dengan gadis itu. Dia masih ingat kejadian luggage gadis itu tergolek jatuh dari escalator KLIA dan merempuh kakinya sehingga dia jatuh ke lantai.

Usai menukar baju, Anas Zafran ingin kembali lagi ke kafe. Perutnya berbunyi minta diisi. Kalau tidak kerana insiden tadi sudah pasti dia sekarang sedang menikmati spaghetti bolognese yang menyelerakan. Dia melangkah keluar dari kereta dan melihat penampilannya di cermin tingkap kereta. Tiba-tiba bahunya dicuit dari belakang.

Bersambung.....

Hak Cipta Terpelihara
#CamarDiSenjaSemalam
#NovelBersiriPuanSally
#FBSuhailiMohdZain
#SetiapAhadMalam


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Camar Di Senja Semalam - Episod 3

Camar Di Senja Semalam
Penulis: Puan Sally
Episod 3

MINI Cooper S 3 pintu berwarna Solaris Orange dan berbumbung kemasan hitam meluncur laju memasuki Fakulti Pengurusan dan Pentadbiran. Zara Qisya membelok kereta masuk ke parkir yang dikhaskan untuk pelajar. Dari jauh dia sudah nampak sebuah Volkswagen Beetle berwarna merah milik sahabat baiknya Nabila. Dia terus meluncur laju dan parkir di sebelah kereta itu.

Zara Qisya mematikan enjin kereta dan sempat melihat cermin pandang belakang. Disekanya juraian anak rambut di dahi. Dia mula membuka pintu kereta dan melangkah ke luar. Kasut tumit tinggi berwarna hijau tua jenama Yves Saint Laurent pemberian mamanya menjadi pilihan pada hari itu. Tumit memijak kemasan lantai simen parkir dan si empunya diri berdiri tegak sambil membetulkan dress labuh yang dipakainya.

“Hai si cantik jelita..”

Suara seorang jejaka mengejutkan Qisya. Dia kenal benar suara itu. Qisya menoleh dan melihat si empunya suara tersengeh memandangnya. Firdaus yang sentiasa segak penampilannya, hari itu mengenakan t-shirt berkolar berwarna biru tua dan berseluar jeans dilengkapi dengan cermin mata hitam melengkapkan gaya pemuda pujaan ramai itu. Dia mampu membuatkan ramai gadis angau melihatnya. Dia sentiasa tampil bergaya dan hebat. Ramai gadis yang cuba merebut hati pemuda itu tapi dihatinya dia hanya mempunyai impian yang satu iaitu memiliki cinta si puteri Zara Qisya, sahabat baik adiknya itu.

“Nabila mana?” tanya Qisya. Dia tidak senang dilihat dan diteliti oleh pemuda itu. Qisya tahu Firdaus sudah membawanya ke sebuah taman bunga dan mereka berlari-lari sambil berpegangan tangan di dalam khayalan saat itu. Nabila sering menceritakan bagaimana Firdaus selalu berangan akan memiliki Qisya dan mereka akan hidup berbahagia selamanya.

Qisya naik jelak mendengar khayalan abang sahabat baiknya itu dan dia sendiri tidak menyangka pemuda yang digilai ramai itu, terlihat sado, arogan dan berkarisma tetapi mempunyai sekeping hati Hindustan yang kadang kala tidak kena dengan penampilannya. Kadang-kadang Qisya juga pelik, kenapa dia yang dikejar oleh lelaki itu? Sedangkan Firdaus mampu mendampingi seorang model cantik menjadi pasangannya. Dia juga tahu Syilla, model hebat di pentas peragaan sudah bertahun mengejar cinta pemuda itu.

“Abang Fir, Nabila mana?” ulang Qisya lagi. Kali ini suaranya agak kuat mengejutkan lamunan Firdaus.

“Ohhh.. Abang dah makan. Qisya makanlah.” balas Firdaus sambil memberikan senyuman paling manis. Sudah sebulan lebih dia menantikan saat itu. Sejak cuti semester dia tidak berpeluang berjumpa dengan Qisya. Gadis itu sentiasa menolak pelawaannya. Dia juga beberapa kali berpakat dengan adiknya untuk mengajak Qisya keluar tapi gadis itu seolah dapat menghidu agendanya.

“Abang Fir, Qisya bukan tanya Abang dah makan ke tak. Qisya tanya mana Nabila?”

“Ohhh.. hmm mmm.. Nabila tunggu Qisya kat kafe.” Firdaus termalu sendiri. Dia pasti Qisya sudah mengagak dirinya sudah mengelamun sebentar tadi.

“Jom pergi kafe. Mesti Nabila tengah tunggu kita. Abang Fir datang kat kereta tadi nak ambik telefon abang tertinggal.” jelas Firdaus tanpa ditanya.

Mereka melangkah bersama beriringin ke kafe yang tidak jauh terletak dari tempat parkir kereta. Firdaus rasa bahagia dapat berjalan disebelah gadis idamannya itu.

Beberapa pasang mata memerhatikan mereka tidak dipedulikan langsung oleh Qisya. Ada yang mengkagumi gandingan si cantik dan si kacak itu dan ada juga yang cemburu akan kemesraan mereka.

Dari jauh kelihatan Nabila tersengeh dan melambai. Dia memanggil sahabat baik dan abangnya itu datang ke mejanya.

“Kepak kepakkk kepong kepong... kepak kepakkk kepong kepong..” Nabila ghairah membunyikan nada kompang persis mengiringi pasangan pengantin baru dua sejoli berjalan menuju pelamin impian.

“Bil...” Zara Qisya menjeling tajam kepada sahabatnya itu. Nabila tahu sahabatnya tidak suka dia diusik begitu tapi berlainan pula dengan abangnya. Abang kandungnya itu semakin galak bila dipadankan dengan Zara Qisya. Jelas terpancar wajah bahagia Firdaus bila diusik dengan bunyi pukulan kompang.

Firdaus menarik kerusi di depan Nabila. Dia mempelawa Zara Qisya untuk duduk di situ dan dalam hatinya dia berniat untuk duduk di sebelah Qisya. Tapi Zara Qisya telah menarik kerusi lain disebelah Nabila dan melabuhkan punggungnya di situ. Hancur berkecai harapan Firdaus. Tapi dia cepat-cepat mengawal air muka kecewanya.

“Qisya nak makan apa? Abang order kan.” tanya Firdaus cuba bermesra dan cuba mengambil hati gadis itu.

“Tak apa lah abang. Qisya dah makan nasi lemak hijau kat rumah. Mama buatkan.” terang Qisya jujur.

“Mak aiii sedapnya nasi lemak hijau. Kenapa kau tak tapau untuk aku sekali.” celah Nabila.

“Lorrr. Nak makan air tangan mama aku, kenalah datang rumah.” Qisya berseloroh dan tanggannya mendarat di meja makan. Dia tidak perasan ada lelehan air Teh O Ais di situ. Meja itu tidak dilap bersih. Habis tangannya basah dan melekit.

“Alaaa.. Bil. Nape tak suruh orang tu lapkan dulu meja ni.” Qisya mengomel manja dengan rengekan bagaikan anak kecil.

Firdaus cepat-cepat menghulurkan tisu.

“Tulah. Tolak tuah. Abang Fir suruh duduk kat sini nak duduk kat tepi Bil.” Firdaus membebel sepertinya masih tidak puas hati Qisya tidak mahu duduk disebelahnya.

Qisya bingkas bangun untuk ke sinki. Dia ingin membersihkan tangannya yang melekit dan sebahagiaan lengan bajunya juga basah.

Saat dia bingkas bangun tiba-tiba..

“Pranggggg....” sedulang sarapan jatuh bersepai ke lantai. Semua pengunjung kafe memandang ke arah mereka. Jejaka yang memegang dulang sarapan itu membeliakkan mata memandang Zara Qisya.

“So... sorry... I tak perasan.” Zara Qisya menoleh melihat tuan empunya dulang yang sudah bersepai ke lantai. Dia tahu dia telah bangun dari kerusi dengan tergesa-gesa tanpa signal. Dan tangannya telah melanggar dulang pemuda itu.

Saat dia melihat pemuda pemilik dulang sarapan itu, hatinya berdebar dan jantungnya berdetak laju.

Bersambung.....

Hak Cipta Terpelihara
#CamarDiSenjaSemalam
#NovelBersiriPuanSally
#SetiapAhad10Malam


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Camar Di Senja Semalam - Episod 2

Camar Di Senja Semalam
Penulis: Puan Sally
Episod 2
Wangian haruman Dolce &Gabbana Light Blue menusuk ke rongga hidung Datin Seri Aini. Dia kenal benar akan bau haruman itu. Harumannya lembut dan menyegarkan gabungan aroma fruity floral dan sicilian lemon yang membangkitkan aura si pemakai. Ia merupakan pewangi pilihan anak gadisnya Qisya di siang hari. Wangian itu sampai dulu ke dapur sebelum tuan empunya diri memunculkan diri.

Tangan lembut Qisya melingkari leher Puan Seri Aini dari belakang. Satu ciuman lembut dihadiahkan di pipi mamanya. “Selamat pagi mama,” ucap Qisya riang dan penuh kemanjaan. Tingkah laku itu yang membuatkan Puan Seri Aini tidak sanggup untuk berjauhan dengan anak bongsunya itu. Dia akan merindui Qisya yang sentiasa menjadi penghibur di banglow besar itu. 

Puan Seri Aini sempat melirikkan matanya kepada dress labuh berona Tiffany dan ditaburi dengan corak daun hijau tua memanjang yang dikenakan oleh Qisya pada pagi itu. Di pinggangnya pula dilengkapi dengan tali pinggang silver pelangkap gaya. Rambut panjang disikat lurus. Dia mengamati pula wajah anak gadisnya itu. Wajah itu tidak bersolek tebal, cukup sekadar sapuan nipis blusher merah jambu, eyeliner dan lips gloss. Simple tapi memukau. Qisya tidak perlu bermakeup tebal. Dia senang dengan penampilan anak gadisnya begitu. Bulu mata yang melentik dan lesung pipit di kedua pipinya sudah cukup membuatkan semua mata yang memandang mengkaguminya.

“Mama belum habis scan Qisya ke?” tanya Qisya setelah menyedari Puan Seri Aini meneliti penampilannya.

“Tak. Mama sentiasa tak puas tengok anak mama yang seorang ni. Nak tengok lama-lama sebab sekejap lagi takut rindu,” jawab Puan Seri Aini berseloroh mengenangkan Qisya akan sibuk dengan urusan kuliahnya nanti. 



“Mama ni. Macamlah Qisya tak balik rumah langsung. Petang nanti Qisya baliklah. Hmmm... Qisya lapar ni,” balas Qisya mengalihkan topik perbualan pagi itu. Kalau dilayan mamanya itu mahu Datin Seti Aini itu akan ikut Qisya ke kuliah nanti.



“MashaAllah.... Sedapnya breakfast pagi ni. Lama Qisya tak makan sambal sotong. Thank you Mak Siti.” Qisya memeluk Mak Siti yang sedang mencedukkan nasi lemak hijau ke pinggannya. 



“Bukan Mak Siti yang masak. Puan Seri yang masak awal pagi lagi. Mak Siti tolong hidangkan je,” terang Mak Siti sambil mengusap kepala Qisya yang tangannya masih melingkari badan Mak Siti. Anak gadis majikannya itu sangat baik dan peramah. Dia juga sudah menganggap Qisya seperti anaknya sendiri. Pernah Puan Seri Aini dirawat di hospital berbulan lamanya kerana sakit meroyan keguguran anak ke 4, Qisya berada di dalam jagaan Mak Siti pada ketika itu. 



Qisya bingkas bangun dan memeluk mamanya pula. “Thank you mama. Thanks for sambal sotong Mak Aini Gojes,” seloroh Qisya dengan memanggil nama mamanya Mak Aini. Sengaja dia tambahkan gojes di belakang untuk mengusik Puan Seri Aini. Dia akui mamanya masih lagi cantik walaupun usianya di awal 60an. Puan Seri Aini pandai menjaga penampilan diri. Dan dia akui paras rupa yang dimilikinya itu diwarisi dari ibunya. 



Mak Siti senang melihat kemesraan dua beranak itu. Qisya memang pandai mengambil hati orang tua. 



“Sara dah pergi kerja Mak Siti?” tanya Qisya bertanyakan sahabat baik sejak kecilnya itu. 



Sara Dhiya tidak mahu menyambung pengajiannya sehingga peringkat Ijazah. Selepas habis Diploma Pentadbiran Syarikat, dia membuat keputusan untuk terus bekerja. Dia malu untuk berterusan membebani keluarga majikan ibunya itu. Dari kecil hinggalah dewasa segala kelengkapan, keperluan dan pembelajarannya ditanggung oleh Puan Seri Aini dan Datuk Seri Zakri. Sudah terlalu banyak dia terhutang budi dengan keluarga itu. 

“Hari ni dia keluar awal. Naik bas. Keretanya dihantar service petang semalam tak sempat siap. Hari ni siaplah kereta tu,” terang Mak Siti panjang lebar. Kereta Myvi merah itu dihadiahkan kepada Sara oleh Datuk Seri Zakri semasa Sara mendapat tawaran belajar di Universiti 5 tahun yang lalu. Ia dijaga sebaiknya. Rutin service tidak pernah dilengahkan bila sampai waktunya. Walaupun dah 5 tahun Myvi itu tampak baru.



“Laaa, kenapa tak bagitau Qisya semalam. Qisya boleh tolong hantarkan,” Qisya kesal kerana Sara tidak memberitahunya. Dia tahu Sara memang tidak mahu menyusahkannya. Dia juga kesal kerana Sara mengambil keputusan untuk bekerja di syarikat Datuk Seri Zakri dan tidak mahu turut sambung belajar bersamanya. Pada fikirannya, Sara seorang yang pintar. Keputusan diplomanya juga baik dan sering mendapat anugerah dekan. Dia tidak faham kenapa Sara harus memilih untuk terus bekerja. 



Berlainan dengan dirinya, Qisya ingin terus belajar dan memilih untuk mempunyai perniagaannya sendiri suatu hati nanti. Dia tidak akan bekerja di syarikat ayahnya. Cukuplah kedua abangnya menerajui syarikat itu. Dia ada pilihannya sendiri. Dia sudah mengikuti kemahuan ayahnya untuk belajar di Universiti tempatan sahaja walaupun hasrat hatinya melanjutkan pelajaran di luar negara. Tapi mengenangkan mamanya yang tidak boleh berenggang dengannya, dia akur akan permintaan keluarga.


Bersambung.....


Hak Cipta Terpelihara
#CamarDiSenjaSemalam
#NovelBersiriPuanSally
#SetiapAhad10Malam





U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Camar Di Senja Semalam - Episod 1

Camar Di Senja Semalam
Penulis: Puan Sally.
Episod 1.
.
Dingin yang menyapa tubuh genit itu di pagi hari membuatkan tuan puteri empunya kamar tidur mewah itu menarik selimut tebal satin berona merah jambu rapat ke lehernya. Jam penggera dari telefon bimbitnya sudah 3 kali berbunyi. Tangan kecil itu cepat sahaja mencapainya dan menekan butang "snooze". Dia tidak berniat untuk bangun seawal itu. Dia seakan lupa akan apa yang akan dilakukannya pada hari itu. hari yang ditunggu-tunggunya sejak 1 bulan yang lalu.
.
"Qisya... Qisya... bangun," pintu diketuk dan kedengaran suara Datin Seri Aini mengejut anak perempuan kesayangannya. Dia sudah dipesan awal-awal lagi oleh Qisya Azara untuk mengejutkannya pada pagi itu kerana anak gadisnya itu akan mendaftarkan diri ke universiti untuk semester akhir pengajiannya setelah 1 bulan mengharungi cuti semester. Sedih juga rasa hatinya bila mengenangkan Qisya akan sibuk kembali. Tidak dapat menemaninya untuk shopping, ke salon dan juga berkepit membawang dengannya di kafe.
.
Qisya anak yang manja. Anak yang dididik dengan penuh kasih sayang dan kemewahan itu pandai mengambil hati orang tua juga. Datin Seri Aini sangat menyayangi Qisya. Dan dia pasti Qisya anak yang baik dan bakal memberikannya menantu yang baik juga.
.
Ramai yang berkenan untuk bermenantukan Qisya. Kawan-kawan Datin Seri Aini selalu mengusik untuk berbesankannya. Datin Seri Aini tahu, mereka bukan hanya mengusik tapi ada hajat dalam usikan mereka. Siapa yang tidak terpesona melihat kecantikan anak gadisnya itu. Berkulit putih gebu kemerahan, muka manis bulat dilengkapi dengan sepasang lesung pipit di pipi, rambut ikal panjang melepasi bahu, diwarnakan dengan warna Burgundy, tampil elegant setiap kali keluar rumah, Qisya punyai penampilannya yang tersendiri. Kembang-kempis juga hidung Datin Seri Aini apabila rakan-rakannya memuji akan kejelitaan anak gadisnya itu.
.
"Mama, kenapa lambat kejut Qisya? Qisya dah lambat ni." pintu bilik dibuka tiba-tiba. Datin Seri Aini terkejut dari lamunan.
.
"Mama dah 5 kali ketuk bilik Qisya tau," Datin Seri Aini memberikan penjelasan. Dia melangkah masuk ke bilik anak gadisnya itu tanpa dijemput. Dia duduk dibirai katil berukiran kayu Mahagony yang ditempah khas dari Indonesia. Qisya sukakan perabot putih. Bilik itu dihias mengikut citarasa Qisya. Katil yang mempunyai tiang di setiap penjuru itu dihiasi dengan kelambu putih persis di resort-resort yang ada di Bali. Qisya sukakan kedamaian. Qisya sukakan konsep moden kontemporari.
.
"Mama keluarlah dulu. Qisya nak mandi dan bersiap dulu. Mama tak payah lah tunggu Qisya kat bilik ni," rengek Qisya yang masih lagi berbaju tidur. Dia tahu mamanya itu akan menunggunya di situ untuk pastikan dia masuk ke bilik air dan mandi. Mamanya risau jika dia akan menyambung balik tidurnya.
.
Datin Seri Aini akur akan permintaan anak gadisnya itu apabila melihat Qisya berjalan ke kamar mandi. Dia turun ke bawah untuk memastikan Mak Siti, pembantu rumahnya sudah menyiapkan sarapan kegemaran Qisya iaitu nasi lemak hijau sambal sotong. Telan liur Datin Seri Aini apabila mengingatkan sambal sotong yang dimasak awal pagi tadi. Belum berjamah lagi. Dia sengaja menunggu Qisya untuk sarapan bersama. Datuk Seri Zakri, suaminya sudah 3 hari berada di Penang atas urusan kerja. Jadi, tiada siapa yang boleh menemaninya untuk sarapan bersama.
.
2 orang lagi anak lelakinya, Qalish Azhan dan Qalish Azrain masing-masing sudah berumahtangga. Jarang sekali mereka datang bertandang ke mahligai itu. Masing-masing sibuk dengan kerja. Sekali-sekala Datin Seri Aini akan menghubungi mereka untuk datang ke rumah apabila beliau merindui cucu-cucunya.
.
Datin Seri Aini turun ke tingkat bawah banglow mewah 3 tingkat yang dilengkapi dengan lift di dalamnya. Dia masuk ke ruangan dapur. Biasanya jika dia berdua dengan Qisya sahaja, Mak Siti yang sudah berkhidmat dengan keluarga Datin Seri Aini sudah lebih 20 tahun itu akan menghidangkan sarapan di meja makan ruangan dapur sahaja. Mak Siti sudah dianggap seperti keluarga sendiri. Anaknya Sara Dhiya juga seusia Qisya. Mereka rapat sejak dari kecil. Mak Siti dibuang keluarga setelah kematian suaminya semasa usia Sara 2 tahun. Sejak itu, Mak SIti bekerja dan berkhidmat di rumah Datuk Seri Zakri dan Datin Seri Aini yang banyak berjasa kepada beliau. Pengajian dan pembelajaran Sara juga dibiayai oleh keluarga itu.
.
Bersambung.....


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


Dari mana datangnya TOKSIN?



Dari mana datangnya TOKSIN? Wajib baca Point ke 2 dan ke 5:
.
Toksin pada badan kita datang samada dari persekitaran atau dari dalam badan kita sendiri. Ia masuk ke dalam badan melalui macam-macam cara seperti :
 UDARA : udara yang mengandungi asap, bahan kimia, racun dan bahan cemar lain disedut masuk ke dalam badan
.
 MAKANAN/ MINUMAN : makanan atau minuman yang tidak bersih atau dimasak mungkin mengandungi sisa racun, bahan kimia dan sebagainya.
.
 UBATAN : Ubatan sintetik dan vaksin juga boleh menyebabkan toksin bertambah dalam badan.
.
 RADIASI : pendedahan terhadap sinar x-ray, bahan radioaktif dan gelombang mikro
.
 MAKANAN TIDAK HADAM : makanan yang tidak hadam dan tinggal akan usus akan mengalami tindakbalas biokimia dan meracuni tubuh anda dari dalam
.
 DEHIDRASI dan MALNUTRISI : kekurangan air dalam badan boleh menyebabkan tindakbalas enzim, sistem imun dan saraf yang meracuni sistem manusia.
.
Untuk menyahtoksinkan atau DETOX point ke 2 dan ke 5 adalah disarankan anda mengambil Leptos Flush 2x seminggu. Ia bukan sahaja menjadikan badan kita sihat, usus yang bersih malah boleh mengelakkan datangnya penyakit-penyakit lain.
.
Tidak perlu hari-hari, hanya 2x seminggu sahaja. Kegemukan dan BOROI juga dapat dijauhi.
.
1 kotak RM80.
2 kotak RM130 FREE shaker
Free Postage seluruh Malaysia.


U ols dah baca kan... suka tak? LIKE dan SHARE ler.. Sharing is caring


 
Sally's Thoughts © 2011 | Designed by Ibu Hamil, in collaboration with Uncharted 3 News, MW3 Clans and Black Ops